Najib salahkan PH batal projek tebatan banjir RM3b di Shah Alam

Pengerusi Lembaga Penasihat Barisan Nasional (BN), Datuk Seri Najib Razak menyalahkan kerajaan Pakatan Harapan (PH) Selangor kerana membatalkan projek tebatan bernilai RM3 bilion hingga menyebabkan banjir berlaku di Shah Alam.

Menurutnya projek tebatan banjir berskala besar itu yang dinamakan ‘Canal City’ dimulakan pada 2008 di sekitar Kota Kemuning dan Taman Sri Muda – lokasi paling teruk dilanda banjir di Shah Alam beberapa hari lalu.

Katanya projek itu dirancang dan dilaksanakan di bawah kerajaan BN sebelum Selangor jatuh ke tangan PH setelah Pilihan Raya Umum Ke-12.

“Kerajaan BN Selangor sebelum tahun 2008 pernah memulakan projek tebatan banjir berskala amat besar yang dinamakan Canal City. Pada tahun 2007, projek itu sudah diberi peruntukan RM3 bilion.

“Lokasi projek tersebut adalah ke selatan Majlis Perbandaran Shah Alam iaitu sekitar Taman Seri Muda dan Kota Kemuning.

“Ia melibatkan pembinaan terusan air utama sepanjang 18km merentasi daerah Klang hingga ke daerah Hulu Langat yang akan menghubungkan Sungai Klang dengan Sungai Langat dengan matlamat mengalihkan 30 peratus air dari Sungai Klang ke Sungai Langat pada waktu puncak,” kata bekas Perdana Menteri itu dalam kenyataan hari ini.

Menurut Najib beberapa terusan sekundar juga akan dibina, selain takungan air yang amat besar seperti ‘hybrid off river augmentation system’ untuk menyimpan air yang akan menjadi sumber air penduduk Selangor.

“Projek telah mula dibina pada tahun 2007 sehingga tahun 2009 tetapi tergendala apabila kerajaan Pakatan ambil alih Selangor selepas PRU12. Lalu projek tebatan air ini dibatalkan terus oleh kerajaan Pakatan Selangor dengan alasan ianya tidak memberi manfaat besar bagi Selangor.

“Akhirnya, tanah yang dikhususkan bagi projek ini dijual oleh kerajaan Selangor dengan harga murah giler kepada developer dua minggu sebelum PRU13.

“Jika terusan air ini dapat mengurangkan risiko banjir disamping dapat menambah rizab air mentah Selangor namun saya rasa ada keperluan untuk mengkaji semula perlaksanaan projek ini,” katanya.

Berdasarkan rekod, projek itu bertujuan mengurangkan masalah banjir di sekitar Lembah Klang dengan mengalihkan 30 peratus aliran Sungai Klang ke Sungai Langat pada waktu puncak.

BERITA BERKAIT
POPULAR