Sultan Johor ingatkan jangan jadikan DUN sebagai sangkar beruk

Sultan Johor Sultan Ibrahim Almarhum Sultan Iskandar bertitah baginda tidak ragu-ragu untuk membubarkan Dewan Undangan Negeri (DUN) Johor jika ada usul yang menganggu-gugat kerajaan yang ada hari ini.

Baginda juga memberi amaran agar DUN Johor tidak dijadikan sangkar beruk dengan perbalahan di kalangan Ahli Dewan Undangan Negeri (ADUN) yang tidak langsung membantu rakyat tang terkesan akibat pandemik Covid-19.

“Awak semua jangan pentingkan diri sendiri. Rakyat di luar sana tengah susah, ada yang kelaparan, ada yang hilang pekerjaan dan ada juga yang sedang bertarung nyawa akibat wabak Covid-19.

“Ini bukan masanya untuk berbalah tetapi ini adalah masa untuk bersatu dan bekerjasama. Jangan tanya kepada orang lain, apa yang telah dibuat untuk bantu rakyat tetapi lihatlah, cermin muka sendiri.

“Ingin juga saya ingatkan bahawa Dewan Negeri ini adalah tempat untuk berbincang dan membuat ketetapan bagi kepentingan rakyat dan negeri Johor. Jangan cemarkan Dewan saya ini dengan perangai yang buruk.

“Ini adalah Dewan yang mulia, bukan Dewan sangkar beruk. Ingat pesanan saya tuan speaker. Jalankan keja baik-baik,” titah baginda ketika perasmian persidangan keempat Dewan Undangan Negeri Johor di Bangunan Sultan Ismail di sini hari ini.

Dalam menasihatkan semua 56 ADUN mementingkan nasib rakyat, Sultan Ibrahim turut mengingatkan baginda tidak akan melayan permainan politik mana-mana wakil rakyat yang terus bertelagah sampai menganggu-gugat negeri dan kerajaan Johor.

“Jika berlaku keadaan yang menjatuhkan kerajaan saya sekarang, maka saya tidak teragak-agak untuk membubarkan Dewan Negeri Johor. Saya rasa tidak perlu ada wakil rakyat jika masing-masing hanya fikirkan tentang kedudukan sendiri, bukannya kepentingaan rakyat,” titah baginda.

Baginda bertitah setelah wabak Covid-19 ini terkawal rakyat boleh memilih ahli dewan yang baharu.

“Selepas ini, pilihlah yang betul-betul pemimpin yang jujur dan ikhlas mahu berkhidmat untuk rakyat,” titah baginda.

Persidangan ditangguhkan ke Ahad depan.

 

BERITA BERKAIT
POPULAR