Wakil antarabangsa Rohingya ditembak mati di kem pelarian

Seorang wakil antarabangsa etnik pelarian Rohingya ditembak mati di sebuah kem di Bangladesh oleh lelaki bersenjata yang tidak dapat dikenal pasti pada lewat Rabu, kata polis.

Mohibullah, yang berusia 40-an, adalah seorang guru yang muncul sebagai pemimpin utama pelarian Rohingya dan jurucakap yang mewakili kumpulan etnik Muslim dalam beberapa pertemuan antarabangsa.

Dia pernah mengunjungi White House pada 2019 untuk mengadakan pertemuan mengenai kebebasan beragama dengan Presiden Donald Trump ketika itu dan berbincang mengenai penderitaan dan penganiayaan yang dihadapi etnik Rohingya di Myanmar.

Pada tahun yang sama, dia dikritik hebat oleh media Bangladesh setelah memimpin perhimpunan besar-besaran 200,000 pelarian untuk memperingati ulang tahun kedua tindakan keras tentera Myanmar yang menyebabkan sekitar 700,000 etnik Rohingya melarikan diri ke negara jiran Bangladesh.

Penyerang yang tidak dikenali menembak Mohibullah di kem pelarian Kutupalong di Ukhiya di daerah Cox’s Bazar, kata Naimul Haque, komander Batalion Polis Bersenjata di Cox’s Bazar. Dia dikejarkan ke hospital sebelum disahkan meninggal dunia.

Tidak ada kumpulan yang mengaku bertanggungjawab dan tidak jelas siapa yang berada di belakang serangan itu.

Pemantau Hak Asasi Manusia berkata Mohibullah adalah individu penting bagi masyarakat Rohingya.

“Dia selalu mempertahankan hak-hak Rohingya untuk kembali hidup aman dan bermartabat. Pembunuhannya adalah risiko yang dihadapi oleh mereka yang menyuarakan kebebasan dan menentang keganasan,” kata Meenakshi Ganguly, pengarah kumpulan hak asasi Asia Selatan, dalam satu kenyataan.

“Kematian Mohibullah tidak melemahkan perjuangan etnik Rohingya untuk mendapatkan hak dan perlindungan yang lebih baik di kem pelarian, tetapi juga keinginan mereka untuk kembali ke rumah masing-masing di Myanmar dengan selamat. Pihak berkuasa Bangladesh perlu segera menyiasat pembunuhan Mohibullah dan beberapa serangan lain di kem itu,” katanya.

Amnesty International mengecam pembunuhan itu dan mendesak pihak berkuasa Bangladesh dan Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu untuk bekerjasama memastikan perlindungan pelarian di kem itu terjamin.

“Keganasan di kem pelarian di Cox’s Bazaar telah menjadi masalah yang semakin meningkat,” kata Saad Hammadi, jurucakap Amnesty International Asia Selatan.

“Kumpulan bersenjata yang menjadi kartel dadah telah membunuh orang ramai dan menahan tebusan. Pihak berkuasa mesti mengambil tindakan segera untuk mencegah pertumpahan darah berterusan,” katanya.

Secara keseluruhan, Bangladesh melindungi lebih dari 1.1 juta pelarian Rohingya dari Myanmar. – Agensi

BERITA BERKAIT
POPULAR