Gunung berapi Anak Krakatau di Indonesia meletus, muntahkan abu besar

Gunung berapi lagenda, Anak Krakatau yang terkenal di Indonesia meletus pada Ahad dan memuntahkan abu gunung berapi setinggi kira-kira 3,000 meter (9,800 kaki) ke langit.

Gunung Anak Krakatau mengeluarkan abu tebal di antara selat yang memisahkan pulau Jawa dan Sumatera, ia memaksa pihak berkuasa memberi amaran kepada penduduk berhampiran untuk memakai pelitup muka untuk melindungi diri.

“Kami masih merekodkan letusan berterusan dengan awan tebal menjulang tinggi antara 500 hingga 3,000 meter dari puncak,” kata Deny Mardiono dari Agensi Geologi Indonesia dipetik laporan AFP.

Gunung Anak Krakatau meletus sekurang-kurangnya 21 kali sejak beberapa minggu kebelakangan ini tetapi letusan pada Ahad adalah yang terbesar, kata Mardiono.

Pihak berkuasa mengarahkan orang ramai keluar dari zon selamat sepanjang dua kilometer di sekitar gunung berapi itu, yang kini dikategorikan pada tahap dua sistem amaran gunung berapi di Indonesia.

“Orang ramai termasuk pelancong harus mematuhi saranan Agensi Geologi yang melarang sesiapa berada dalam radius dua kilometer dari kawah,” tambahnya.

Untuk rekod, kali terakhir gunung Anak Krakatau meletus pada 2018 dan mengakibatkan ombak tsunami yang mengorbankan 429 orang dan menyebabkan ribuan orang kehilangan tempat tinggal.

Indonesia, sebuah negara kepulauan Asia Tenggara, terletak di Lingkaran Api Pasifik di mana pertemuan plat benua menyebabkan aktiviti gunung berapi dan seismik yang tinggi.

Indonesia mempunyai hampir 130 gunung berapi aktif.

BERITA BERKAIT
POPULAR