Ahli Kongres AS dikecam siar gambar keluarga pegang mesingun

Seorang ahli Kongres Amerika Syarikat (AS) pada Sabtu menyiarkan gambar Krismas beliau dan apa yang kelihatan seperti keluarganya, tersenyum dan bergambar dengan pelbagai jenis senjata api, hanya beberapa hari setelah empat remaja maut dalam kejadian tembakan di sebuah sekolah tinggi di Michigan.

“Selamat Hari Natal! ps. Santa, tolong bawa peluru,” tulis Anggota Kongres AS yang mewakili Kentucky, Thomas Massie, dalam Twitternya.

Ethan Crumbley, 15 tahun, pada Selasa mengejutkan sebuah Sekolah Tinggi Oxford di Michigan apabila melepaskan beberapa das tembakan yang menyebabkan empat rakan sekolahnya maut dan beberapa lagi cedera – terbaharu dalam siri tembakan di negara itu.

Suspek dan ibu bapanya telah ditangkap berkaitan pembunuhan itu.

Massie yang mewakili Republikan, menyiarkan gambar dirinya dan enam yang lain memegang senjata api menyerupai mesingan M60, senjata api separa automatik AR-15 dan mesingan ringan Thompson.

Sesetengah senjata separa automatik dibuat supaya kelihatan hampir sama dengan senjata automatik sepenuhnya seperti mesingan.

Di bawah undang-undang AS, senjata seperti mesingan adalah terhad kepada tentera, penguat kuasa undang-undang dan orang awam yang telah memperoleh lesen khas untuk senjata yang dibuat sebelum Mei 1986.

Jonathan van Norman, pengurus kempen untuk Massie, tidak membalas permintaan untuk komen melalui Twitter.

Wakil Demokrat, John Yarmuth, yang mempengerusikan Jawatankuasa Belanjawan Dewan Perwakilan AS, mengutuk perbuatan Massie.

Tidak sampai empat jam setelah Massie memuat naik gambar itu, aktivis dan pemilik senjata api mula mengecamnya, malah keluarga mangsa serangan di sekolah tinggi itu turut menyindirnya.

Bapa kepada seorang pelajar perempuan yang maut dalam kejadiantembakan di sebuah sekolah di Parkland, Fred Guttenberg, turut menyindir Massie dengan memuat naik gambar anaknya.

“@RepThomasMassie, memandangkan kita berkongsi gambar keluarga, inilah foto saya,” tulisnya dalam Twitter.

Fred Guttenberg, turut menyindir Massie dengan memuat naik gambar anaknya yang maut dalam kejadian tembakan di Parkland.

Manuel Oliver, yang mana anaknya Joaquin Oliver adalah antara 17 mangsa yang terbunuh dalam kejadian tembakan pada 2018 di Sekolah Tinggi Marjory Stoneman Douglas di Parkland, memberitahu CNN kiriman Massie menghantar mesej mengenai siapa yang patut dan tidak patut dipilih mewakili negara.

“Itu adalah sebahagian besar masalah. Kami mempunyai beberapa pemimpin yang dipilih seperti ini.

“Saya tidak tahu sama ada dia cuba menjadi ironis, kelakar atau apa‚Ķ Ini juga sesuatu yang harus mengajar kita siapa yang harus kita pilih,” katanya.

BERITA BERKAIT
POPULAR