Skandal rasuah Covid-19: Bekas menteri Indonesia dipenjara 12 tahun

Bekas Menteri Hal Ehwal Sosial Indonesia, Juliari Batubara hari ini, dijatuhkan hukuman penjara 12 tahun setelah didapati bersalah terbabit dalam skandal rasuah berkaitan Covid-19 membabitkan berbilion-bilion rupiah.

Mahkamah Rasuah Jakarta dengan yakin mendapati bekas ahli politik itu bersalah melakukan rasuah selepas menerima 32.4 bilion rupiah sebagai balasan berkaitan dengan perolehan barang untuk pakej bantuan sosial Covid-19.

Mahkamah yang mendapati dia turut campur tangan dalam proses tender bekalan itu, turut mengenakan denda 500 juta rupiah, selain memerintahkannya membayar kembali 14.5 bilion rupiah yang diselewengkan untuk perbelanjaan peribadi.

Dalam keputusan itu hakim mengatakan Juliari juga akan dilarang memegang jawatan awam selama empat tahun setelah menjalani hukuman penjara.

Juliari menafikan terbabit dalam salah laku itu. Peguamnya Maqdir Ismail menyifatkan hukuman itu, satu tahun lebih lama daripada yang diminta oleh penyiasat, sebagai terlalu keras dan mengatakan mereka sedang mempertimbangkan untuk membuat rayuan.

Suruhanjaya Antirasuah Indonesia (KPK) menamakan Juliari sebagai suspek bersama empat lagi tertuduh pada Disember tahun lalu.

Ketika itu, KPK menemukan lebih AS$1 juta wang tunai disimpan di dalam beberapa bekas, sehari sebelum bekas menteri itu menyerah diri. – Agensi

Pegawai Suruhanjaya Antirasuah Indonesia menunjukkan wang tunai yang dirampas dalam kes bekas Menteri Sosial Indonesia, Juliari Batubara, yang dihukum penjara 12 tahun hari ini. – Gambar AFP

BERITA BERKAIT
POPULAR