Polis Indonesia buru enam suspek belasah pensyarah semasa demonstrasi

Polis Metro Jakarta kini sedang memburu enam individu yang disyaki terlibat dalam serangan terhadap seorang pensyarah pengajian komunikasi di Universiti Indonesia, Ade Armando baru-baru ini.

Pensyarah tersebut menjadi mangsa dibelasah sekumpulan individu semasa demonstrasi protes besar-besaran yang dianjur mahasiswa universiti di luar kompleks Dewan Parlimen (DPR) di Jakarta tengah pada Isnin.

Menurut pihak berkuasa, dua suspek — dikenali sebagai Muhammad Bagja dan Komar sudah ditahan yang menurut pihak polis kedua-duanya adalah usahawan, bukan pelajar universiti.

Tubagus Ade Hidayat, yang mengetuai Direktorat Siasatan Jenayah Am Polis Metro Jakarta berkata pada sidang media semalam, Bagja dan Komar masing-masing ditahan di Jakarta Selatan dan di daerah Jonggol yang terletak dalam wilayah Bogor, Jawa Barat.

Polis masih memburu empat lagi suspek yang dikenali sebagai Dhia Ul Haq, Ade Purnama, Abdul Latip dan Abdul Manaf.

“Kami sengaja mendedahkan identiti empat lagi suspek hari ini dan kami meminta mereka menyerahkan diri segera,” kata Tubagus.

Polis berkata mereka masih belum menentukan motif serangan itu dan kedua-dua suspek dalam tahanan masih sedang menjalani soal siasat.

Rakaman viral serangan terhadap Ade menunjukkan berpuluh-puluh individu menumbuk, menendang, dan melucutkan sebahagian pakaian aktivis media sosial kontroversi itu di lokasi kejadian.

Ade diselamatkan pasukan keselamatan dan dimasukkan segera ke hospital bagi diberikan rawatan lanjut.

Ade sebelum ini menimbulkan kemarahan dengan kenyataannya sejak beberapa tahun kebelakangan ini khususnya dikalangan penganut Muslim.

Antara kenyataannya yang menjadi kontroversi termasuk mencadangkan Allah yang dianggap tuhan dalam agama Islam
bukan seorang Arab dan azan itu tidak suci.

Nama Ade telah menjadi topik trending teratas di Twitter Indonesia sepanjang minggu ini, malah ramai yang gembira melihat dia diserang dan dihina.

BERITA BERKAIT
POPULAR