Tunku Abdul Rahman dan Dr Mahathir juga keluar UMNO, kata Hamzah

Isu keluar parti tidak perlu dipolemikkan memandangkan pemimpin politik terdahulu juga sebelum ini pernah mengambil langkah yang sama, kata Datuk Seri Hamzah Zainudin.

Setiausaha Agung Bersatu itu menjelaskan tokoh utama UMNO sebelum ini seperti Presiden pertamanya, Tunku Abdul Rahman serta mantan Perdana Menteri Tun Dr Mahathir Mohamad juga meninggalkan parti tersebut dan ia tidak menjadi isu yang perlu dipertikaikan mana-mana pihak.

“Sama ada ahli parti keluar masuk, ia berlaku sejak dulu lagi.

“Almarhum Tunku Abdul Rahman sendiri pernah keluar parti, begitu juga Dr Mahathir,” katanya dipetik laporan BH.

Hamzah terdahulu menghadiri majlis sambutan Aidilfitri Polis Diraja Malaysia (PDRM) di Pusat Latihan Polis (PULAPOL) Kuala Lumpur, hari ini.

Jelasnya lagi, langkah keluar parti yang dibuatnya sebelum ini adalah demi kepentingan rakyat.

“Pada saya, apa sahaja yang sudah berlaku dalam tiga tahun lalu, iaitu selepas Pilihan Raya Umum (PRU) sudah pun terjadi. Ada yang berlaku dengan perancangan dan ada yang berlaku kerana strategi tertentu, tetapi semuanya untuk kepentingan rakyat.

“Saya sendiri tidak pernah keluarkan kenyataan untuk membabitkan sesiapa, yang penting adalah supaya kerajaan ketika ini adalah kerajaan stabil yang mampu memastikan agenda kerajaan dilakukan dengan terbaik, juga supaya rakyat tidak hidup kegelisahan dalam keadaan kepemimpinan yang terumbang ambing,” ujarnya lagi.

Terdahulu, Ahli Majlis Tertinggi UMNO, Datuk Seri Md Alwi Che Ahmad menganggap mereka yang meninggalkan parti itu suatu ketika dahulu mempunyai alasan dan sebab tersendiri.

Berikutan itu, tegas Md Alwi, UMNO tidak boleh berdendam terhadap mereka yang pernah keluar parti, sebaliknya perlu bersikap terbuka dan memaafkan kekhilafan individu terbabit.

Hamzah berkata, kepentingan rakyat menjadi tunjang utama dalam tindakan yang dilakukan oleh ahli dan pemimpin parti politik.

“Agenda utama adalah untuk kepentingan rakyat dan bukannya individu.

“Sama ada guna kaedah kepartian, yang penting adalah apabila lakukan sesuatu dan harus dilakukan, ia perlu dilaksana dengan terbaik serta niat yang baik. Tidak timbul kehendak sendiri, sebaliknya (demi) kemaslahatan yang lebih besar,” katanya.

BERITA BERKAIT
POPULAR