Saya malu ratib nama Najib, tapi dia yang tak malu: Dr M

Datuk Seri Najib Razak seolah-olah tidak malu dan kononnya teraniaya walhal sudah memalukan negara, kata Tun Dr Mahathir Mohamad.

Mantan Perdana Menteri dua kali itu mengakui agak malu untuk ‘meratib’ nama Najib yang sudah disabitkan hukuman dan berdepan puluhan pertuduhan di mahkamah, tetapi terpaksa melakukannya bagi mengingatkan rakyat terhadap perbuatannya sebelum ini.

“Sebenarnya, saya amat malu meratib nama Najib, dia memalukan negara, bangsa dan agama. Malangnya dia sendiri tidak malu malahan berpura-pura seolah-olah dia teraniaya termasuk oleh saya.

“Dia perlu disekat kerana jika dia kembali berkuasa, ini bermakna negara akan dikuasai dan ditadbir oleh seorang kleptorat dan kluster mahkamah untuk disamun dan dirompak,” katanya dalam satu kenyataan hari ini.

Dr Mahathir juga menjelaskan tidak ada dendam terhadap Najib tetapi ia sekadar memberi peringatan agar rakyat tidak terpedaya dengan helah Najib.

“Tidak ada dendam peribadi di pihak saya terhadap Najib,” katanya.

Dalam pada itu, Dr Mahathir berkata Najib tidak sama seperti bapanya, Allahyarham Tun Abdul Razak Hussein kerana mencuri wang negara dengan bantuan ahli perniagaan dalam buruan, Jho Low.

“Malangnya Najib bukan seperti bapanya, Tun Razak seorang nasionalis pejuang bangsa yang bermaruah. Najib pula mencuri wang negara dengan bantuan Jho Low.

“Saya akan terus meratib nama Najib ataupun sesiapa saja yang cuba merosakkan negara dan menipu rakyat,” katanya lagi.

Dr Mahathir turut menggelar Najib sebagai “penyangak” dan “banduan” kerana terbukti bersalah di Mahkamah Tinggi dan Rayuan kerana menyalahgunakan dana RM42 juta SRC International yang berkait dengan 1Malaysia Development Berhad (1MDB).

Dalam pada itu, Mahathir berkata walaupun terpalit dengan penghinaan dari luar negara dan pernah disifatkan sebagai “membawa malu kepada negara,” Najib masih tidak malu dan terus berusaha untuk mendapat kembali kekuatan politik.

“Dia percaya dengan memegang kembali kuasa politik di dapat lepas diri daripada hukuman,” katanya lagi.

BERITA BERKAIT
POPULAR