PRN Johor: Jasa Muhyiddin lupus hutang peneroka Felda RM8.3 bilion

Keprihatinan Perikatan Nasional (PN) terhadap kesusahan hidup rakyat bukan satu retorik sebaliknya terbukti apabila Tan Sri Muhyiddin Yassin melupuskan RM8.3 bilion hutang peneroka Felda tahun lalu.

Ketua Penerangan Bersatu Malaysia Datuk Wan Saiful Wan Jan berkata, langkah dibuat Ahli Parlimen Pagoh itu menunjukkan PN sebagai gabungan politik yang prihatin dengan masalah rakyat dan sumbangan tersebut tidak dapat dinafikan mana-mana pihak.

“Ini bukan retorik, ini bukan sembang kosong, ini fakta. Kita yang buat untuk bantu warga Felda. Apa yang dilakukan ini tidak dapat dijawab oleh UMNO. Jadi ini perlu diketahui dan disampaikan kepada rakyat.

“Bila Pakatan Harapan (PH) ambil alih pentadbiran di Putrajaya, tiada ‘political will’ ditunjukkan PH untuk bantu warga Felda. Ini bukan saya kata tapi rakan pimpinan daripada Parti Amanah Rakyat (AMANAH) akui sendiri kata PH tak sungguh-sungguh bantu warga Felda,” katanya.

Namun apabila Muhyiddin menjadi Perdana Menteri, tidak sampai tiga bulan pertama beliau cuba menyelesaikan hutang peneroka, termasuk masalah lain yang dihadapi Felda ketika itu, kata Wan Saiful.

“Itu adalah salah satu sumbangan terbesar Tan Sri Muhyiddin ketika menjadi Perdana Menteri bagi meringankan beban peneroka,” katanya pada Jelajah Penerangan Isu Semasa di Felda Taib Andak dekat Kulai malam tadi.

Beliau berkata, jasa Muhyiddin itu perlu diketahui rakyat Johor terutama warga Felda menjelang Pilihan Raya Negeri (PRN) Johor.

Menurutnya ketika Barisan Nasional (BN) memerintah negara, perkara tersebut tidak terfikir dan tidak mampu dilakukan malah sehingga gabungan itu tumbang pada Pilihan Raya Umum ke-14.

“Kita kena beritahu ketika Felda di bawah pemerintahan UMNO dan BN dulu, peneroka terpaksa tanggung hutang yang amat tinggi.

“Semasa kerajaan di bawah pimpinan Tan Sri Muhyiddin dimansuhkan hutang warga Felda bernilai ratusan ribu ringgit untuk setiap keluarga.

“Ini jasa-jasa yang ditinggalkan kerajaan semasa dipimpin Tan Sri Muhyiddin,” katanya.

Sebelum ini, Suruhanjaya Pilihan Raya (SPR) menetapkan 12 Mac 2022 sebagai hari pembuangan undi bagi PRN Johor, manakala hari penamaan calon adalah pada 26 Februari 2022 dan hari mengundi awal pada 8 Mac 2022.

Daftar Pemilih Pilihan Raya (DPPR) yang akan digunakan untuk PRN itu adalah Daftar Pemilih Induk 2021 yang dikemas kini sehingga 21 Januari 2022.

Daftar Pemilih tersebut mengandungi 2,597,742  pengundi yang terdiri daripada 2,574,835 pengundi biasa; 10,955 anggota tentera dan pasangan; 11,576  anggota polis dan pasangan; Pasukan Gerakan Am (PGA) serta 376 Pengundi Tidak Hadir (PTH) Luar Negara.

BERITA BERKAIT
POPULAR