PKR dakwa ada nama pelik dalam daftar pemilih tambahan Disember

Parti Keadilan Rakyat (PKR) mendakwa ada nama-nama yang pelik dalam Daftar Pemilih Tambahan Bulan Disember 2021, selain mempersoalkan kelewatan Suruhanjaya pilihan Raya (SPR) untuk membekalkan daftar pemilih berkenaan.

Pengarah Pilihanraya Pusat PKR Fuziah Salleh berkata SPR telah memperaku dan mewartakan Daftar Pemilih Tambahan (DPT) sehingga Disember 2021 pada 14 Januari 2022.

Menurutnya pada 7 Februari lalu, SPR mengeluarkan senarai harga Daftar Pemilih Induk (DPI) 2021 untuk seluruh negara dan memaklumkan ianya sedia dibekalkan kepada semua parti politik.

“Namun sehingga kini sebulan selepas DPT itu diwartakan, SPR masih belum bersedia membekalkan senarai daftar tersebut kepada pihak yang ingin membelinya,” katanya dalam kenyataan hari ini.

Ahli Parlimen Kuantan itu mempersoalkan sebab kegagalan SPR berbuat demikian, sama ada data berkaitan mempunyai kesalahan atau SPR enggan membekalkannya kepada pembangkang.

Fuziah mendakwa Pakatan Harapan (PH) tidak dibenar membeli DPT itu dengan pelbagai alasan, walaupun telah berkali-kalicuba berbuat demikian.

“Saya terima aduan berkenaan data yang pelik-pelik sebagai nama pengundi. Seperti ‘deceased’ dan expired’ sebagai nama pemilih.

“Saya sendiri membuat semakan pemilih di laman web SPR menggunakan sampel nombor kad pengenalan dari DPT tersebut dan ternyata aduan berkenaan adalah benar,” katanya.

Menurutnya SPR sebelum ini menyediakan Rang Daftar Pemilih Tambahan setiap suku tahun yang dipamerkan kepada awam serta dibekalkan secara percuma untuk disemak oleh parti-parti politik dan individu membuat bantahan sebelum diwartakan.

Tetapi, katanya amalan tersebut kini tidak lagi diteruskan dan DPT terpaksa dibeli oleh parti politik dengan kos yang mahal.

Menurutnya parti politik tidak lagi dibenarkan menyemak kesahihan daftar tambahan dalam bentuk rang yang dipamerkan, sebaliknya dipaksa untuk diterima, selain terpaksa membelinya dengan harga yang mahal.

“Nah… ternyata apabila ianya tidak dipamerkan kali ini, terdapat pula nama-nama yang pelik dalam Daftar Pemilih Tambahan Bukan Disember 2021.

“Bagaimana SPR boleh mewartakan sesuatu data melibatkan lebih 5.8 juta pengundi, tetapi dikhuatiri kesahihannya? Dan adakah Pilihan Raya Negeri Johor yang akan berlangsung pada 12 Mac 2022 akan dikompromi keputusannya kerana terdapat ‘irregularities’ pada daftar pemilih yang telah diwarakan?,” katanya.

Sehubungan itu, Fuziah menggesa SPR menjelaskan berkaitan integriti data yang telah pun diwartakan itu.

BERITA BERKAIT
POPULAR