Pengundi Melayu akan hukum UMNO yang bongkak dan sombong

Perhimpunan Agung UMNO 2020 (2020) kali ini tidak lebih kepada menonjolkan sikap bongkak dan sombong pemimpin dalam parti itu yang terus mendabik dada dengan tanggapan pengundi Melayu akan menyokong mereka dalam pilihan raya umum.

Keyakinan setinggi langit dengan ucapan berapi-api pemimpin atasan UMNO kononnya parti itu akan disokong kembali, tidak terlupa tukang ampu dan bodek Presiden bersorak seakan histeria untuk merampas kuasa semula di Putrajaya.

Kata-kata “Kerusi UMNO milik UMNO selama-lamanya” sudah cukup menunjukkan bahawa UMNO meletak perpaduan orang Melayu sebagai perkara kedua dan yang lebih penting adalah untuk mendapatkan kuasa.

Lebih pelik, tidak pula ada perwakilan dalam UMNO ini berbicara tentang wang RM500 juta yang didakwa disalurkan menerusi syarikat yang diasaskan bekas perdana menteri, Datuk Seri Najib Razak sebelum ini disalahguna kepimpinan parti untuk bermewah-mewah.

Perwakilan UMNO nampaknya lebih dibuai dengan angan-angan yang dibawa oleh pemimpin atasan mereka, kononnya UMNO perlu menjadi parti induk dan jawatan Perdana Menteri adalah milik mereka.

Sama lah seperti sebelum ini, UMNO dengan bongkak dan sombong seolah-olah jawatan Perdana Menteri adalah milik mereka selama-lamanya tetapi yang terjadi adalah UMNO tersembam dan hilang kuasa kerana terlalu diyakinkan dengan janji manis pemimpin mereka.

Seperti tidak serik dengan pengalaman yang lalu, pemimpin UMNO kini kembali dengan sikap yang sama dan tidak memperdulikan nasib dan masa depan rakyat yang memerlukan perhatian kerajaan yang stabil.

Pengundi khususnya pengundi orang Melayu tidak lagi bodoh, mereka akan menilai setiap sikap dan tingkahlaku bongkak yang ditunjukkan pemimpin UMNO semasa PAU ini. Jika mereka merasakan orang Melayu akan kembali menyokong mereka, kesilapan sama akan berulang.

Begitu lah sikap UMNO, “diberi betis hendak paha”, bukan kah UMNO kini juga sebahagian daripada kerajaan yang memerintah ini, tidak cukup diberi jawatan menteri dan timbalan menteri, menteri besar di beberapa buah negeri tetapi UMNO meminta pula hendak menjadi Perdana Menteri.

Pimpinan PAS pastinya tidak selesa dengan sikap bongkak yang dipamerkan UMNO ini, seolah-olah mereka yang terpaksa berpaut kepada UMNO walhal tujuan kerjasama yang dijalinkan adalah demi perpaduan dan kesatuan orang Melayu Islam bukan semata-mata untuk kuasa.

Rasa jengkel di kalangan pimpinan PAS juga semakin membuak-buak dengan kenyataan UMNO yang berkehendakkan jawatan Perdana Menteri.

Belum pun gendang pilihan raya bermula, UMNO sudah menyatakan jawatan Perdana Menteri adalah milik mereka dan selain parti lain tidak layak untuk memegang jawatan tersebut. Begitu lah sikap UMNO, semuanya milik mereka dan menggunakan alasan agama serta bangsa untuk tujuan memanipulasi minda kaum Melayu.

Insaf dan bertaubat lah UMNO, usah lah setiap hari berzikir “kerusi” dan “jawatan perdana menteri” kerana orang Melayu sudah muak dengan mereka yang gila kuasa dan memperalatkan mereka demi kerakusan segelintir pemimpin dalam UMNO.

Jika pilihan raya lalu mereka tersungkur, tidak mustahil kali ini mereka akan hancur musnah hanya kerana tamak haloba sudah menguasai diri.

BERITA BERKAIT
POPULAR