Pembangkang sedia kerjasama dengan UMNO selepas PRU: Khalid

Pengarah Komunikasi Amanah Khalid Samad.

Sebarang bentuk kerjasama dengan mana-mana parti politik termasuk UMNO hanya akan diputuskan selepas Pilihan Raya Umum Ke-15, kata Pengarah Komunikasi Amanah, Khalid Abdul Samad.

Khalid berkata langkah tersebut akan diambilkira sekiranya blok pembangkang tidak memiliki jumlah yang cukup untuk membentuk kerajaan dan mereka tidak menolak kerjasama dengan parti luar lain.

“Sekarang ini, kita lawan.. PH teruskan perjuangannya yang telah disokong rakyat. Kita menang PRU-14 namun jatuh dikhianati, bukan kerana rakyat tolak kita. Maka kita jangan berbalah, tentukan pembangkang semua dapat bersatu.

“Kalau selepas PRU-15, akhirnya tidak dapat jumlah yang cukup untuk bentuk kerajaan, pada ketika itu barulah kita tengok kemungkinan-kemungkinan dengan pihak lain di luar pakatan,” kata beliau dipetik dalam Utusan Malaysia.

Berhubung pendirian blok pembangkang untuk bekerjasama dengan pemimpin UMNO yang dikaitkan dengan pertuduhan mahkamah, Khalid berkata ia bukan satu isu kerana seseorang itu boleh bertaubat dan kemudiaan boleh bekerjasama semula selagi ia tidak bercanggah dengan dasar perjuangan.

“Bagi Amanah, yang penting adalah prinsip-prinsip perjuangan. Tidak ada guna kita bersatu dan bekerjasama atas dasar-dasar yang bercanggah dengan prinsip perjuangan.

“Kita tidak boleh ambil sikap, orang Islam semua akhirnya boleh bertaubat, akhirnya masuk syurga, maka kita boleh bekerjasama dengan orang Islam walaupun dia penyamun dan perompak,” katanya.

Sebelum ini, pemimpin UMNO, Tan Sri Annuar Musa mengesyaki wujud rancangan oleh individu tertentu yang akan cuba membawa UMNO bergabung dengan Ketua Pembangkang, Datuk Seri Anwar Ibrahim dan DAP selepas berakhir pilihan raya umum (PRU) nanti.

Bekas setiausaha agung Barisan Nasional (BN) yang dipecat itu berkata pendirian UMNO untuk bertanding secara solo dan kemudiaan membentuk sebuah kerajaan adalah tidak masuk akal kerana hasil kajian yang dibuatnya mendapati ia sesuatu yang mustahil berlaku.

Kenyataan Khalid ini secara tidak langsung mengesahkan wujud rancangan seperti yang didakwa oleh Annuar.