Noraini cuba nafi Zahid ada arah Wanita sokong Anwar

Datuk Seri Noraini Ahmad.

Selepas Wanita UMNO dikaitkan dengan gerakan pakatan sulit dirancang antara Datuk Seri Ahmad Zahid Hamidi dan Datuk Seri Anwar Ibrahim, Ketuanya Datuk Seri Noraini Ahmad cuba menafikan wujud rancangan seperti didakwa itu.

Noraini menafikan ada pertemuan antara ketua-ketua Wanita seluruh negeri dengan Presiden UMNO, Datuk Seri Ahmad Zahid Hamidi dan mereka diarah untuk menyokong Presiden PKR, Anwar sebagai calon perdana menteri.

“Saya menafikan dakwaan bahawa wujud pertemuan antara Presiden dengan Wanita UMNO untuk tujuan itu.

“Pertemuan sedemikian tidak pernah berlaku dan dakwaan tersebut tidak berasas sama sekali. Saya minta pihak berkenaan tidak mengheret Wanita UMNO ke dalam kancah politik yang tidak sihat,” katanya dalam kenyataan pada Rabu.

Semalam, Agenda Daily melaporkan kontroversi isu klip audio tular Zahid dan Anwar bukan satu-satunya bukti wujud pakatan sulit antara kedua-dua pemimpin tersebut, malah terdapat lagi pendedahan akan terbongkar selepas ini.

Sumber memberitahu terdapat bukti yang akan didedahkan selepas ini semasa Zahid memanggil mesyuarat berjumpa ketua-ketua Wanita UMNO negeri dan menyuruh mereka supaya menyokong Ketua Pembangkang tersebut sebagai calon perdana menteri.

Bagaimanapun, hasrat Zahid untuk melobi Anwar tersebut ditolak mentah-mentah semua ketua-ketua Wanita yang hadir semasa pertemuan tersebut dan pulang dengan penuh rasa kecewa.

Seorang sumber yang hadir semasa mesyuarat tersebut menyatakan rasa terkejut dengan kenyataan Zahid yang mahu semua ketua-ketua Wanita itu menyokong cadangannya untuk meletak Anwar sebagai calon perdana menteri.

“Ya, kami semua terkejut dengan cadangan dibuat Zahid itu… tapi kami semua menolaknya dan bertegas sama sekali tidak akan menerima cadangan yang dibawa Zahid itu,” kata sumber.

Pada 7 April, satu rakaman video dan audio didakwa mirip suara, Ahmad Zahid dan Anwar didedahkan di media sosial.

Video tersebut dipercayai bermula dengan ucapan Ahmad Zahid ketika bercakap pada Perhimpunan Agung UMNO yang menegaskan bahawa UMNO tidak akan menerima Anwar, DAP dan Bersatu.

POPULAR