Najib habis modal, sampai cerita Sabah pun ungkit balik: Muhyiddin

Pilihan Raya Negeri (PRN) Sabah sudah berakhir dan kerajaan negeri pun sudah terbentuk tetapi Datuk Seri Najib Razak masih mengungkit cerita lama dan tidak diketahui niatnya.

Mungkin disebabkan PRN Johor bakal menjelang, Najib yang kehabisan modal terpaksa mengungkit kembali cerita lamanya bagi mewujudkan polemik politik yang tidak sepatutnya berlaku dan cuba menunding jari terhadap Pengerusi Perikatan Nasional (PN), Tan Sri Muhyiddin Yassin.

Muhyiddin tidak mengetahui tujuan dan agenda Najib yang memainkan isu tersebut semula, melainkan dengan niat tertentu yang tidak elok.

Beliau juga hairan dengan cara Najib kerana Kerajaan Sabah berjalan dan berfungsi dengan baik pada waktu ini melalui persefahaman yang terjalin.

“Saya tak tahu dia nak korek cerita apa, saya tak tahu apa muslihat dan matlamat dia melainkan jika dia tidak ada niat yang jahat.

“Menimbulkan perbalahan ketidakstabilan ini tidak membantu negara. Sepatutnya dalam situasi ini, dia membantu mewujudkan kestabilan, bukan mempersoal perkara yang sudah sah dari segi Perlembagaan negeri atau sudut apa sekali pun.

“Sebab itu di Sabah luar biasa, UMNO ada di sana bersama kita di bawah Gagasan Rakyat Sabah (GRS), jadi saya tak faham dan saya sudah jelaskan pendirian serta pandangan kita,” katanya dipetik laporan BH hari ini.

Muhyiddin terdahulu melancarkan Program Jualan Prihatin Rakyat PN di Dataran Pagoh Jaya.

Semalam, Muhyiddin dalam satu hantaran Facebook menyelar kenyataan Najib yang mendakwa pengkhianatan Bersatu pada PRN Sabah menjadi punca Muafakat Nasional (MN) gagal.

Muhyiddin berkata, dakwaan Najib yang menuduh Bersatu meletakkan calon melawan UMNO pada PRN Sabah yang kononnya perbuatan khianat kepada UMNO adalah tidak benar sama sekali.

Katanya, perincian pembahagian kerusi dibincangkan pada peringkat jawatankuasa itu dan antara yang terbabit mewakili PN dan Barisan Nasional (BN) ialah Datuk Seri Hamzah Zainuddin, Tan Sri Annuar Musa, Datuk Seri Bung Mokhtar Radin dan Datuk Seri Hajiji Noor.

UMNO juga semasa PRN Sabah tidak menamakan nama calon Ketua Menteri mereka, malah bersetuju secara konsensus dengan pemilihan Hajiji sebagai KM.

Kini, Najib nampaknya masih cuba memainkan isu PRN Sabah sebagai modal politiknya menjelang PRN Johor yang bakal diadakan tidak lama lagi.

BERITA BERKAIT
POPULAR