Anwar pasrah dua kali tak dapat jadi PM

Selepas gagal menjadi Perdana Menteri (PM) berulang kali, Datuk Seri Anwar Ibrahim akhirnya pasrah sekiranya beliau tidak dapat menjadi PM dan kekal sebagai Ketua Pembangkang.

Dalam wawancara bersama Radio ABC Australia, Presiden PKR itu turut memetik tajuk lagu “que sera sera” bagi menggambarkan kepasrahannya tidak menjadi PM.

“Jika melihat kes seperti Kertas Pandora, itu (menjadi perdana menteri) hanya akan menjadikannya lebih mencabar dan sukar.

“Keseluruhan alat kuasa, elit politik, konglomerat dan media akan menolong anda. Oleh itu, saya tidak bimbang tentang perkara itu (menjadi perdana menteri atau tidak suatu hari nanti).

“Saya hanya menjalankan tugas saya, que sera sera (apa yang hendak terjadi akan terjadi). Sekiranya saya terus menjadi ketua pembangkang, saya terima. Sekiranya saya menjadi perdana menteri, saya akan mengucapkan syukur kepada Tuhan,” katanya.

Anwar sebelum ini hampir dua kali menjadi perdana menteri namun kedua-dua percubaan itu digagalkan oleh orang yang sama.

Pertama ketika beliau menjadi Timbalan Perdana Menteri pada 1990-an dan seterusnya sebagai calon Perdana Menteri Pakatan Harapan (PH) bagi menggantikan Tun Dr Mahathir Mohamad pada pertengahan tahun 2018 hingga awal 2020.

Percubaan pertama menjadi PM gagal apabila beliau dipecat dari kabinet Dr Mahathir pada 1998.

Kali kedua pula apabila kerajaan PH tumbang. Ini kerana, sekiranya PH masih lagi menjadi kerajaan terdapat perjanjian bertulis yang mengatakan Anggota Parlimen (MP) Port Dickson itu akan menjadi PM.

Namun, disebabkan Dr Mahathir meletakkan jawatannya sebagai PM, hasrat Anwar untuk menjadi pemimpin nombor satu negara terkubur sekali lagi.

POPULAR