Sesi persekolahan kembali normal, pelajar wajib hadir ke sekolah

Sesi persekolahan di seluruh negara kembali menjadi normal dengan kehadiran adalah diwajibkan, susulan pengumuman Kementerian Kesihatan yang memberi beberapa kelonggaran prosedur operasi standard (SOP) mulai 1 Mei depan.

Menteri Kanan Pendidikan Datuk Dr Radzi Jidin berkata jika sebelum ini kehadiran pelajar ke sekolah adalah tidak diwajibkan di mana mereka tidak diambil tindakan disiplin jika tidak hadir, namun kini keadaan kembali menjadi normal.

“Jadi pada kita bergerak ke fasa endemik ini mewajibkan kehadiran murid ke sekolah namun seperti biasa sekiranya ada sebab-sebab tertentu yang tidak dapat hadir ke sekolah maka perlu maklumkan kepada pihak sekolah.

“Apa yang paling penting perbezaan dengan apa yang kita laksanakan sebelum ini. Kehadiran ke sekolah adalah diwajibkan sepertimana sebelumnya sebelum datangnya pandemik Covid-19,” katanya pada sidang media khas, hari ini.

Radzi berkata, KPM juga membuat keputusan tiada lagi penjarakan fizikal di dalam kawasan sekolah dan guru diberi pilihan untuk melaksanakan pendekatan yang dirasakan terbaik dalam penyusunan murid dan kelas.

“Penjarakan fizikal menjadi komponen paling penting kerana sebelum ini kita menetapkan penjarakan satu meter dan ia menimbulkan pelbagai kekangan kepada sekolah.

“Selepas pengumuman KKM, kita membuat ketetapan bahawa tiada lagi penjarakan fizikal di dalam kelas dan sekolah, namun ia digalakkan dalam keadaan warga serta murid sekolah tidak memakai pelitup muka.

“Dengan ketetapan itu, guru boleh memilih pendekatan paling baik dalam penyusunan di kelas, namun harus dipastikan semua murid memakai pelitup muka,” katanya.

Radzi berkata pemakaian pelitup muka di ruangan tertutup dalam premis sekolah kekal diwajibkan.

Katanya, kelonggaran membabitkan pemakaian pelitup muka sekiranya bersendirian, semasa mengajar di dalam kelas, semasa aktiviti sukan dan rekreasi termasuk aktiviti pendidikan jasmani.

Sementara itu, Radzi juga mengumumkan, keperluan imbasan kod MySejahtera tidak lagi perlu dilakukan pelawat ke sekolah.

BERITA BERKAIT
POPULAR