Kerajaan kaji skim pencen pro-rata tentera bersara awal: PM

Satu kajian sedang dijalankan bagi menawarkan skim pencen pro-rata kepada semua pegawai dan anggota tentera yang bersara awal tanpa mendapat pencen, kata Perdana Menteri Datuk Seri Ismail Sabri Yaakob.

Katanya pada masa ini, kebajikan bekas pegawai dan anggota ATM diuruskan Jabatan Hal Ehwal Veteran ATM (JHEVATM), dan melalui skim sebelum ini, jika mereka berhenti sebelum cukup tempoh ditetapkan, mereka tidak menerima pencen.

“Kami berharap dapat menawarkan skema yang sesuai untuk mereka yang bersara lebih awal. Mungkin setelah kertas kerja selesai, menteri baru (Menteri Kanan Pertahanan, Datuk Seri Hishammuddin Hussein) akan membawa perkara ini untuk dibentangkan di Parlimen,” katanya.

Beliau berkata demikian kepada pemberita selepas meninjau Latihan Angkatan Bersenjata Para Predator di Kampung Batu Boh, Bera, hari ini.

April lalu, Kementerian Pertahanan mengemukakan cadangan untuk mewajibkan semua anggota angkatan bersenjata berkhidmat selama 21 tahun untuk layak mendapat pencen. Pada masa ini, anggota angkatan bersenjata mempunyai pilihan untuk bersara dengan perkhidmatan 12, 15 atau 18 tahun tanpa mendapat pencen.

Sementara itu, Perdana Menteri berkata latihan berskala besar selama 14 hari di sini membabitkan 1,900 anggota dan pegawai serta 150 aset termasuk trak dan helikopter.

Latihan Para Predators Siri 1/2021 dilakukan oleh tentera melalui unit elit Briged Para ke-10 yang berpusat di Terendak, Melaka.

Dalam perkembangan lain, Ismail Sabri berkata, bukan perkara baru tidak menamakan Timbalan Perdana Menteri dalam Kabinet, malah perkara sama sudah dilakukan bekas Perdana Menteri Tan Sri Muhyiddin Yassin ketika mula membentuk Kabinet tahun lalu.

“Muhyiddin tidak menamakan Timbalan Perdana Menteri pada mulanya. Timbalan Perdana Menteri dilantik kemudian. Saya juga tidak mengumumkan semalam,” katanya.

Ketika ditanya adakah seseorang akan dilantik untuk menerajui jawatan itu nanti, Ismail Sabri memberikan jawapan ringkas dengan mengatakan: ” Tak tahu lagi”.

BERITA BERKAIT
POPULAR