Elak pokai selepas Aidilfitri

SAMBUTAN Ramadan dan Hari Raya Aidilfitri pada tahun ini lebih meriah setelah dua tahun kita terpaksa menyambutnya dalam suasana penguatkuasaan Perintah Kawalan Pergerakan (PKP).

Bagaimanapun, masyarakat perlu bijak merancang perbelanjaan agar tidak menghadapi masalah kewangan selepas berakhirnya musim perayaan nanti.

Walaupun sangat teruja tetapi jangan sesekali terlalu ghairah berbelanja sehingga memudaratkan kehidupan kita kelak.

Hal ini sangat penting kerana kita khuatir masyarakat leka dan boros berbelanja menghabiskan semua pengeluaran khas Kumpulan Wang Simpanan Pekerja (KWSP) yang dibenarkan sehingga RM10,000 serta pembayaran Bantuan Keluarga Malaysia (BKM) yang disediakan oleh kerajaan untuk meringankan beban kewangan rakyat.

Harus diingat, kebenaran pengeluaran KWSP serta pemberian BKM adalah untuk membantu rakyat meneruskan kehidupan tatkala ekonomi belum pulih sepenuhnya serta kita sedang berhadapan dengan masalah kenaikan kos sara hidup yang tinggi.

Jadi, wang tunai yang diperoleh ini perlu diuruskan dengan bijak supaya dapat membantu kita meneruskan kelangsungan kehidupan untuk suatu tempoh lebih panjang.

Sementara itu, Pensyarah Fakulti Ekonomi dan Muamalat, Universiti Sains Islam Malaysia, Profesor Madya Dr. Nuradli Ridzwan Shah Mohd. Dali berkata, perancangan awal sangat pen­ting supaya seseorang itu dapat berbelanja secara berhemah dan mengikut kemampuan.

“Secara psikologinya, kita akan berbelanja lebih pada bulan Ramadan dan perayaan apatah lagi ia disambut setahun sekali sehingga membuatkan kita berasa tidak kesah untuk membeli sesuatu sempena meraikannya.

“Namun, sebagai pengguna yang bijak, kita perlu membuat kira-kira dan mengukur tahap kemampuan dengan pendapatan diperolehi agar kelak tidak dibebani hutang,” ujarnya.

Tambah beliau, ekoran pandemik Covid-19 yang melanda negara sejak dua tahun lalu, pembelian secara online semakin rancak dan akti­viti tersebut melonjak naik apabila tiba musim perayaan.

Oleh itu, disiplin diri penting agar tidak boros berbelanja apatah lagi kini kita boleh membeli dengan lebih mudah dengan hanya dihujung jari.

Beliau turut memberitahu, pembelian dipengaruhi oleh pelbagai faktor psikologi yang sangat subjektif seperti keluarga dan pengaruh sekeliling terutama media sosial.

“Sebagai contoh, anak remaja akan lebih tertarik untuk membeli sesuatu seperti diperlihatkan oleh influencer dalam media sosial.

“Justeru, perancangan dan kawalan pembelian sangat pen­ting supaya tidak boros ber­belanja serta ukur baju di badan sendiri,” ulasnya lagi.

BERITA BERKAIT
POPULAR