BAM kutuk komen perkauman warganet terhadap Kisona

Komen berbaur perkauman yang dilemparkan terhadap pemain perseorangan wanita negara, S Kisona dikutuk keras Persatuan Badminton Malaysia (BAM) yang menyifatkan ia sebagai tindakan tidak wajar sama sekali dilakukan.

Badan induk sukan badminton negara itu tidak akan bertolak-ansur terhadap sebarang tindakan berbentuk perkauman atau diskriminasi selain akan sentiasa menyokong barisan pemain negara.

Hari ini tular di media sosial seorang pemilik akaun yang memuat naik status bergambar dengan kata-kata berunsur perkauman terhadap Kisona.

Komen biadab tersebut dibuat susulan kekalahannya di tangan pemain Jepun, Akane Yamaguchi 7-21, 5-21 dalam aksi separuh akhir Piala Sudirman di Finland awal pagi tadi.

“Komen seperti ini adalah sesuatu yang tidak wajar dan kami menggesa seluruh rakyat Malaysia untuk mengutuk tindakan tidak masuk akal ini.

“BAM akan terus berjuang untuk menghapuskan unsur perkauman dalam sukan terutama sukan badminton. Kami terus menyokong semua inisiatif yang mendukung pembangunan bangsa yang progresif dan inklusif,” kata BAM dalam satu kenyataan, hari ini.

Terdahulu, Menteri Belia dan Sukan Datuk Seri Ahmad Faizal Azumu turut membidas pihak tidak bertanggungjawab yang mengeluarkan kenyataan tersebut.

Ahmad Faizal juga menyifatkan tindakan individu tersebut sebagai biadab.

“Keluarga Malaysia ini umpama setandan pisang, ada yang elok, ada yang buruk dan ada juga yang tak tahu guna bahasa yang baik dalam berkata-kata tentang sesuatu perkara.

“Kita ini terdiri daripada Melayu, Cina, India, Kadazan, Iban dan sebagainya. Jangan hina bangsa, kulit dan agama lebih-lebih lagi mereka yang berjuang untuk mengharumkan nama Malaysia,” katanya.

BERITA BERKAIT
POPULAR