Antivaksin, Khairy enggan kompromi tak kisah dipanggil dajjal

Sekalipun dilabel sebagai dajjal atau apa sahaja, Khairy Jamaluddin Abu Bakar enggan berkompromi dengan kumpulan antivaksin yang tidak berpuas hati dengan pendiriannya yang bertegas dalam isu vaksin Covid-19.

Menteri Kesihatan itu berkata tidak kisah sekiranya dilabel dengan gelaran tertentu hanya kerana tidak sependapat dengan kumpulan antivaksin dan menegaskan tidak akan bertolak ansur dengan mereka yang menyebarkan berita tidak benar berhubung vaksin.

“Panggillah saya dajjal atau apa saja. Maaf, saya harus bertegas dengan isu ini,” katanya dalam ciapan di akaun Twitternya yang turut memuatnaik sama video Ketua Pembangkang Datuk Seri Anwar Ibrahim hari ini.

Jelasnya lagi, kerajaan tetap dengan pendirian vaksin terbukti berkesan dalam mencegah penularan Covid-19 dan ia sudah terbukti secara saintifik.

“Nak kata kerajaan tidak cukup bagi penerangan tentang vaksin tidak betul.

“Kita dah kemukakan segala bukti saintifik tentang keberkesanan vaksin Covid-19 dari awal lagi. Dan kita terus memberi penerangan,” ujarnya lagi.

Terdahulu, Khairy mengumumkan kerajaan akan mengambil pendekatan tegas terhadap antivaksin dengan “mengenakan pelbagai kesukaran” terhadap golongan itu.

“Maaf saya katakan, kalau anda tidak mahu menerima vaksin atas pilihan sendiri, jadi kita akan buatkan hidup anda sukar, dan ia akan berterusan begitu,” kata Khairy.

Menurutnya, golongan yang enggan menerima vaksinn tidak dapat menikmati kelonggaran seperti makan di restoran dan pergi ke pusat beli-belah.

Bagaimanapun, Khairy berkata bagi yang tidak dapat divaksin atas alasan kesihatan, mereka tidak akan menghadapi dengan apa-apa kesulitan kerana mereka akan diberikan pengecualian digital MySejahtera.

Pendirian Khairy tersebut dibidas Anwar yang menyifatkan ia tindakan yang keterlaluan terhadap kumpulan antivaksin.

BERITA BERKAIT
POPULAR