Jokowi arah pencarian kapal selam secara besar-besaran

Presiden Indonesia, Joko Widodo @ Jokowi mengarahkan pencarian kapal selam Angkatan Laut Tentera Nasional Indonesia (TNI-AL) yang hilang di Laut Bali dilakukan secara besar-besaran.

“Saya sudah mengarahkan ketua tentera, ketua staf dan pasukan pencari mengerahkan semua kekuatan dan usaha yang paling optimum mencari dan menyelamat kru kapal selam itu.

“Keutamaan sekarang adalah keselamatan anak kapal,” kata Jokowi.

Ketua Staf Angkatan Laut, Yudo Margono berkata pencarian dilakukan dengan tenang namun bekalan oksigen dijangka habis Sabtu ini.

“Diharapkan oksigen akan mencukupi sebelum mereka ditemui. Kapal selam itu dalam keadaan baik dan dibenar untuk digunakan,” katanya kepada media di Bali.

Indonesia menggunakan helikopter dan lima kapal untuk melakukan pencarian di perairan utara Pulau Bali, tetapi tidak menemui tanda-tanda KRI Nanggala-402, yang hilang pada awal Rabu.

KRI Nanggala-402 seberat 1,395 tan dibina di Jerman pada 1977, dan menyertai armada tentera Indonesia pada 1981. Ia menjalani proses baik pulih di Korea Selatan selama dua tahun dan siap pada 2012.

Pada Rabu, kapal selam berusia 44 tahun, KRI Nanggala-402, sedang mengadakan latihan menembak torpedo di utara Pulau Bali, tetapi kemudian gagal menghantar maklumat dan keputusan ujian pada tempoh ditetapkan.

Pencarian menggunakan pesawat udara menemukan tumpahan minyak dekat lokasi kapal selam menyelam dan dua kapal tentera laut dengan kemampuan sonar dikerahkan untuk membantu pencarian. – Agensi

KRI Nanggala-402 hilang di Laut Bali ketika mengadakan latihan tembakan torpedo pada Rabu.

BERITA BERKAIT
POPULAR