Jangkitan Covid-19 di Indonesia tinggi, Jokowi bakal umum Darurat

Presiden Joko Widodo (Jokowi) akan mengumumkan pelaksanaan sekatan aktiviti masyarakat (PPKM) Darurat bagi menyekat penularan kes jangkitan Covid-19 yang semakin luar kawalan di Republik itu.

Menurut Jokowi, kajian yang teliti sudah dijalankan untuk melaksanakan PPKM memandangkan peningkatan kes yang semakin tinggi melanda negara itu.

“Kami berharap dapat dilaksanakan segera kerana lonjakan kes yang semakin tinggi,” kata Jokowi semasa Persidangan Nasional VIII Dewan Perdagangan dan Perindustrian Indonesia di Kendari, Sulawesi Tenggara hari ini menurut laporan ANTARA.

PPKM dapat dilaksanakan selama satu atau dua minggu ke depan di pulau Jawa dan Bali, katanya.

Berdasarkan dokumen yang diperoleh, terdapat beberapa perubahan dibuat berbanding PPKM tahap 11 yang dilaksanakan sejak 11 Jun lalu.

Antaranya termasuk waktu operasi pusat beli-belah dan restoran dengan sektor pekerjaan penting boleh beroperasi pada kapasiti 50 peratus di pejabat, manakala bagi sektor kritikal, dibenarkan pada kadar 100 peratus.

Selain itu, semua golongan pekerja bukan sektor penting pula perlu bekerja dari rumah secara 100 peratus, selain sesi persekolahan dilakukan secara dalam talian.

Punca utama lonjakan kes di Indonesia adalah daripada pergerakan rakyat semasa musim cuti Aidilfitri serta penemuan varian baharu yang menular dikalangan masyarakat.

“Pada awal Februari (2021), jumlah kes meningkat menjadi 176 ribu kes, (dan) jumlahnya turun pada pertengahan Mei menjadi 87 ribu kes,” katanya.

“Tetapi setelah percutian lebaran tiba dan ditambah dengan varian baharu, kes kami meningkat, ia meningkat menjadi 228 ribu. Inilah sebabnya mengapa kami harus waspada,” tegas Jokowi.

BERITA BERKAIT
POPULAR