Indonesia wajibkan pelancong asing guna aplikasi PeduliLindungi

Pemerintah Republik Indonesia mewajibkan pelancong antarabangsa yang merancang memasuki negara itu menggunakan aplikasi PeduliLindungi bagi memudahkan pengesanan pergerakan mereka.

Jurucakap Pasukan Khas menangani Covid-19 republik itu, Wiku Adisasmito berkata Pekeliling No.18 tahun 2021 mengenai protokol kesihatan untuk pelancong antarabangsa berubah secara dinamik untuk disesuaikan dengan perkembangan wabak Covid-19.

PeduliLindungi adalah aplikasi yang dikembangkan untuk membantu pemerintah dalam melakukan usaha untuk menghentikan penyebaran Covid-19. Aplikasi ini mengandalkan penyertaan masyarakat untuk saling memberikan data lokasi ketika melakukan perjalanan agar pengesanan riwayat kontak pesakit Covid-19 dapat dilakukan.

Pengguna aplikasi ini juga akan mendapatkan pemakluman jika berada di keramaian atau berada di zona merah.

Wiku berkata penggunaan aplikasi PeduliLindungi bertujuan mengoptimumkan langkah berlapis dengan pendekatan digital untuk menangani Covid-19, termasuk mengambil tindakan pencegahan bagi mengawal kemasukan varian baharu ke Indonesia.

“Sasarannya untuk melaksanakan pemantauan, kawalan dan mencegah jangkitan Covid-19,” jelasnya lagi.

Secara terperinci, terdapat tiga klausa dalam perubahan PeduliLindungi.

Pertama, pelancong antarabangsa wajib menggunakan aplikasi PeduliLindungi sebagai syarat untuk memasuki dan bergerak di seluruh wilayah di Indonesia.

Kedua, semua pengendali pengangkutan di pintu masuk pelancong antarabangsa perlu menggunakan aplikasi PeduliLindungi.

Ketiga adalah pemantauan kuarantin kesihatan ke atas kru kapal kargo dan kapal harus mematuhi peraturan khusus dan peraturan teknikal yang ditetapkan Kementerian Kesihatan Republik Indonesia (KKRI), melalui pemantauan Pejabat Kesihatan Pelabuhan di setiap pintu masuk untuk perjalanan antarabangsa.

Ketika pandemik ini, hanya enam pintu masuk dibuka untuk kegunaan pelancong iaitu melalui udara, laut dan darat. – Agensi

BERITA BERKAIT
POPULAR