Ahli arkeologi Mesir temukan kota kuno terbesar zaman Firaun

Ahli arkeologi mula menggali kuil Ramses III dan Amenhotep III dekat Luxor, Mesir, pada September 2020. - Gambar AFP

Ahli arkeologi telah menemukan sisa sebuah kota kuno di padang pasir di luar Luxor yang dikatakan ‘terbesar’ pernah ditemui di Mesir dan bermula pada zaman kegemilangan Firaun 3,000 tahun lalu.

Penemuan kota kuno yang terkubur di bawah pasir selama ribuan tahun, dikatakan sebagai salah satu ‘penemuan terpenting’ sejak makam Tutankhamun digali.

Pakar arkeologi Mesir yang terkenal, Zahi Hawas ketika mengumumkan perkara itu berkata, tapak berkenaan ditemukan di kawasan dikenali ‘Lembah Raja-Raja’.

Pasukan arkeologi dalam kenyataan berkata, kota kuno berusia 3,000 tahun itu adalah ketika zaman pemerintahan Amenhotep III dan diteruskan oleh Tutankhamun dan Ay,

Profesor dalam bidang arkeologi dan seni Mesir di Universiti Johns Hopkins Betsy Bryan berkata, penemuan itu adalah yang kedua terpenting dalam dunia arkeologi sejak pembongkaran makam Tutankhamun.

Barang kemas, termasuk cincin telah ditemui bersama-sama tembikar berwarna-warni, dan batu-bata yang mempunyai cop Amenhotep III.

Hawass yang juga bekas menteri antikuiti berkata, banyak negara yang menjalankan misi mencari kota itu tetapi tidak menjumpainya.

Pasukan arkeologi itu memulakan cari gali pada September tahun lalu di kawasan antara kuil Ramses III dan Amenhotep III di Luxor, 500 kilometer di selatan Kaherah.

“Dalam beberapa minggu sahaja formasi batu-bata lumpur mulai muncul ke semua arah sehingga mengejutkan pasukan pencari.

“Apa yang mereka gali adalah tapak kota terbesar yang berada dalam keadaan baik dan terpelihara, dengan semuanya mempunyai dinding dan bilik yang penuh dengan peralatan,” kata pasukan penggali itu.

Selepas tujuh bulan menggali, beberapa kemudahan lain, seperti tempat membuat roti yang lengkap dengan alat pemanas dan tempat simpanan tembikar, juga ditemui.

Ahli arkeologi mengatakan kawasan pemerintahan Amenhotep III adalah sebuah empayar yang merentasi Euphrates ke Sudan. Dia meninggal dunia pada tahun 1354.

Amenhotep III memerintah selama empat dekad dan pemerentahannya terkenal dengan kemewahan serta keagungan monumen, termasuk Colossi dan Memnon – dua patung batu besar yang mewakili dirinya dan isterinya berdekatan Luxor.

“Lapisan arkeologi tidak pernah disentuh selama ribuan tahun, seolah-olah baharu semalam penduduk meninggalkan kota itu,” kata pasukan arkeologi.

Pasukan itu juga percaya akan ada penemuan penting yang lain selepas mereka menemukan beberapa makam di kawasan itu. – Agensi