18Julai2018

Mahathir dan logo PKR jadi alat DAP tarik undi Melayu

Orang Melayu jangan mudah keliru dan terpedaya dengan penggunaan logo PKR oleh pakatan pembangkang. Itu hanyalah helah dan umpan sahaja untuk menarik undi orang Melayu sahaja.

Ingat balik apa yang disebut oleh Hew Kuan Yau, Superman DAP. “Hari ini, aku bagi pesanan ini, tunggang kuda Mahathir untuk jatuhkan Najib,” kata Hew Kuan Yau dalam ceramah DAP di Sandakan pada 16 September 2016.

Langkah Pakatan Harapan (PH) buat keputusan guna logo PKR untuk bertanding pada PRU14 sebenarnya adalah satu taktik untuk 'Top Dog' sebenar pembangkang iaitu DAP untuk tarik undi dari orang Melayu sahaja.

Pada mulanya, DAP mahu mempergunakan parti PPBM untuk tarik undi Melayu di kawasan kawasan luar bandar. Namun kerana parti PPBM sudah diharamkan kerana tidak bermesyuarat, maka DAP hanya boleh menggunakan Mahathir, Muhyiddin dan Mukhriz untuk terus tarik undi Melayu.

Dr Chen Man Hin, pengasas DAP yang bersama sama dengan Lee Kuan Yew membuat parti PAP dan asaskan konsep Malaysian Malaysia bagi menentang kedudukan dan hak istimewa orang Melayu dalam Perkara 3 Perlembagaan pada 1967 turut sama mempromosikan logo PKR sebagai logo baru bagi DAP.

Dr Chen Man Hin dan Kit Siang kedua duanya adalah berasal dari tanah besar China. Kedua duanya berceramah dengan rasis sekali sejak dahulu lagi dalam ceramah menentang dasar tentang orang Melayu.

Hari ini, Kit Siang melihat Mahathir adalah alatnya untuk mencapai cita citanya itu iaitu untuk menjadi Perdana Menteri Malaysia.

Beberapa bekas ADUN DAP sudah dedahkan niat Kit Siang hendak jadi Perdana Menteri. Malah Kit Siang tidak nafikan hasratnya itu.

Hari ini, Chen Man Hin dan Kit Siang sudah dapat mempergunakan Mahathir. Mereka berdua tetap berpegang kepada prinsip “Malaysian Malaysia” sejak penubuhan DAP di Malaysia pada tahun 1966 lagi. Papan peringatan tertulis “Malaysian Malaysia” masih terpampang di pejabat DAP.

Mahathir sudah tunduk pada Chen Man Hin dan Kit Siang bila hadir untuk bersama mereka dalam Konvensyen DAP di Shah Alam pada 5 Disember 2016.

Malah selepas itu, Mahathir sendiri hadir di pejabat ibu pejabat DAP pada 2 Oktober 2017. Demi mengejar kuasa untuk anak sendiri dan menambah kekayaan kroni, Mahathir tunduk pada DAP.

DAP tidak akan menggunakan logo partinya sendiri pada PRU14 kerana orang Melayu akan menjauhkan diri. Manakala logo PAN akan menyebabkan pengundi Cina menjauhkan diri kerana imej Islam yang dibawanya.

Logo PKR dipilih kerana PKR dilihat lebih “multiracial”, namun sebenarnya PKR hanyalah alat DAP sahaja untuk memancing undi Melayu. Sudah kedengaran DAP umumkan calon calonnya di Pahang dan Wilayah Persekutuan.
 
Ada calon Melayu bernama Syefura atau “Rara’ akan bertanding atas tiket DAP di DUN Ketari. Manakala Tengku Zulpuri bertanding di kerusi parlimen Raub. Kenapa DAP umumkan calon? Kalau guna logo PKR, kenapa tidak beri Wan Azizah atau Mahathir sahaja umum calon calon DAP?

Inilah helah DAP, mereka hanya mahu gunakan sahaja logo PKR dan Mahathir, bila sampai waktunya DAP akan menjadi DAP semula. Memakai semula logonya dan menjayakan apa sebenarnya yang DAP mahukan. Lihat sahaja di Pulau Pinang, bagaimana DAP berkelakuan bila mendapat kuasa di sana.

DAP tidak akan menggunakan logo mereka pada PRU14 kerana fenomena Tsunami Cina sudah berakhir selepas sampai ke kemuncaknya pada 2013 selepas bermula pada 2008. Pengundi Cina tidak akan lagi mengundi DAP dan pakatan mengharapkan kemenangan daripada Tsunami Melayu.

Jadi gunalah logo PKR dan Mahathir sebagai umpan di hadapan, padahal di belakangnya yang menjadi ketua sebenar adalah DAP. Orang Melayu jangan tertipu dengan tipu daya DAP ini. Ingat baik baik, undi PKR adalah sama dengan undi DAP.-10/4/2018

PERINGATAN: AgendaDaily tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.
AgendaDaily.com adalah sebuah portal surat khabar elektronik yang menyalurkan maklumat terus ke skrin komputer anda dalam bentuk berita, analisis berita, laporan khas, fokus, komentar, wawancara dan segala macam yang ingin diketahui mengenai berbagai-bagai perkembangan hal ehwal semasa negara dan juga luar negara.

Kami mempunyai 535  tetamu dalam talian