10Disember2018

"Tak buat sebab manifesto bodoh kamu tak bagi, ya? " - Rafidah

Bekas Menteri Tan Sri Rafidah Aziz memberi kata-kata pedas kepada pemimpin Pakatan Harapan (PH) kerana menarik semula apa yang disifatkannya sebagai keputusan yang tepat.

Rafidah beranggapan bahawa keputusan seumpamanya ditarik balik kerana janji dalam manifesto PH sebelum ini.

Salah satu keputusan itu adalah hasrat Perdana Menteri Tun Dr Mahathir Mohamad sebelum ini untuk memegang portfolio Kementerian Pendidikan.

"Saya kecewa Dr Mahathir tidak menjadi perdana menteri. Ketika kali pertama Dr Mahathir beritahu saya dia mahu jadi menteri pendidikan, saya sangat teruja.

"Saya kata itu sangat bagus, kemudian dua hari kemudian semua orang bantah. Kenapa? Kenapa? Kenapa? Sebab manifesto bodoh kamu yang tak bagi, ya?" katanya ketika berucap pada program Malaysia, A New Dawn di Kuala Lumpur Selasa.

Turut berkongsi pentas dengan Rafidah adalah anggota parlimen Damansara Tony Pua yang duduk di sebelahnya dan dilihat kadang-kadang tersenyum dan berundur dari Rafidah.

Rafidah berkata Dr Mahathir berkongsi ideanya tentang sistem pendidikan negara.

"Saya sangat teruja, saya pulang dan bagitahu anak-anak saya, orang ini (Dr Mahathir), pada umur 93 tahun masih mempunyai idea-idea sebegini," katanya.

Rafidah juga mengingatkan kerajaan HARAPAN bahawa mereka boleh kehilangan kuasa sekiranya tidak boleh membuat keputusan penting disebabkan manifesto.

"Jangan biarkan manifesto anda menghalang anda ke hadapan, atau anda akan jadi kerajaan satu penggal saja," katanya.-10/10/2018

PERINGATAN: AgendaDaily tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.
AgendaDaily.com adalah sebuah portal surat khabar elektronik yang menyalurkan maklumat terus ke skrin komputer anda dalam bentuk berita, analisis berita, laporan khas, fokus, komentar, wawancara dan segala macam yang ingin diketahui mengenai berbagai-bagai perkembangan hal ehwal semasa negara dan juga luar negara.

Kami mempunyai 334  tetamu dalam talian