23Oktober2017

Kit Siang dan jawatan Perdana Menteri

Lim Kit Siang amat marah pada media. Dia tertekan apabila didakwa  bercita cita mahu menjadi Perdana Menteri.

Dia mendakwa setelah 52 tahun berpolitik dia tidak pernah membuat kenyataan terbuka untuk merebut jawatan Perdana Menteri. Bermimpi pun tidak. Apatah lagi umurnya sudah mencecah 70 an.

Dia gembira apabila Tun Mahathir Mohamad membantunya membuat penafian. Rambut sama hitam tapi hati lain-lain. Apa pun penafian dan siapa pun yang tolong menafikannya, tidak ada siapa yang akan percaya.

Samalah juga, apabila DAP mendakwa dia adalah parti yang demokratik kerana namanya pun Democratic Action Party. Apakah orang percaya dia adalah parti yang demokratik?
Sedangkan pemilihan CEC parti berkenaan masih tidak diiktiraf oleh ROS. Parti itu sendiri dikuasai oleh Dinasti Lim termasuk Lim Kit Siang yang masih berkuasa hampir 52 tahun.

Justeru rakyat bukan bodoh kerana rakyat melihat perbuatan bukannya kata kata. Elok diulang kenyataan Tunku Aziz Tunku Ibrahim bekas Naib Pengerusi Kebangsaan DAP.
Menurutnya, kalau ingin tahu apakah benar DAP adalah parti paling demokratik maka lihatlah Korea Utara. N

Nama penuh negara itu ialah Democratic People's Republic of Korea (DPRK). Tapi negara itu tidak ada pilihanraya. Sebab itu Lim Kit Siang boleh bertahan lama kerana sistem pemilihan partinya amat tidak demokratik.

Lim Kit Siang berterusan menggunakan slogan "UBAH" yang telah digunakan semasa PRU ke 13. Apakah rakyat percaya lagi kepada slogan kosong itu? Lihat apa yang mereka lakukan di Pulau Pinang setelah masuk penggal kedua mentadbirnya.

Ketua Menteri sendiri didakwa kerana rasuah. Amalan kroni berlaku dalam perlaksanaan projek Mega. Exco kanan juga didakwa kerana isu kilang haram. Wakil Rakyat yang kuat mengkritik seperti Dr Norlela dipinggirkan. Aspek alam sekitar diketepikan dalam projek menambak laut. Rumah mampu milik berharga mahal dan lain lain.

Justeru, peribahasa "We cannot judge a book by its cover" sesuai digunakan untuk menyindir penafian Lim Kit Siang itu.

Dia boleh menafikan, tetapi sudah tentu dia ada banyak muslihat termasuk memulakannya dengan melantik "Perdana Menteri Puppet" hakikatnya dialah Perdana Menteri.-9/10/2017

Penulis merupakan Ahli Majlis Tertinggi UMNO.

PERINGATAN: AgendaDaily tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.
AgendaDaily.com adalah sebuah portal surat khabar elektronik yang menyalurkan maklumat terus ke skrin komputer anda dalam bentuk berita, analisis berita, laporan khas, fokus, komentar, wawancara dan segala macam yang ingin diketahui mengenai berbagai-bagai perkembangan hal ehwal semasa negara dan juga luar negara.

Bahasa Melayu

English

  • Domestic
  • Overseas
  • Entertaiment
  • Politics

Kami mempunyai 753  tetamu dalam talian